Pelaihari-KPH Tanah Laut meresmikan ruang KRC (Knowledge Resource Center) atau bisa disebut juga sebagai Pusat Sumberdaya Pengetahuan yang dimana segala informasi terkait kehutanan terutama produk-produk hasil hutan di wilayah kerja KPH Tanah Laut. Kepala KPH Tanah Laut, Rahmad Riansyah, S.Hut., MP menyampaikan bahwasannya KRC ini merupakan pengolahan terintegrasi informasi mengenai Kawasan Hutan, penyebaran informasi dan pengetahuan, serta memfasilitasi penguatan koordinasi dan networking dalam manajemen kawasan di tingkat tapak yang pertama dibangun di Provinsi Kalimantan Selatan. 

                                                                                           

Sebagai bentuk kerjasama yang ada, penganggaran KRC ini dibantu dengan bantuan dana hibah Forest Investment Program II melalui Dipa Balai Pengelolaan Hutan Produksi (BPHP) wilayah IX Banjarbaru, sedangkan Dinas Kehutanan Provinsi Kalimantan Selatan berperan untuk mengisi desain ornamen produk hasil hutan bukan kayu yang dapat memperindah ruangan, serta Direktorat Pusdatin Kementrian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) juga berperan dalam hal peralatan penunjang seperti kamera, komputer, jaringan internet, dan drone. 

                                                                                            

Sasaran pembuatan KRC tidak hanya untuk Kelompok Tani Hutan tetapi juga anak-anak sekolah agar mengenal dan mengetahui cara memproses dan mempromusikan produk-produk hasil hutan seperti yang dipaparkan oleh Fathimatuzzahra, S.Hut, MP dalam menyampaikan harapannya agar ruang KRC ini nantinya dapat diperluas sehingga lebih banyak yang bisa mengambil manfaat secara bersama. 

                                                                                            

Peresmian ini dilangsungkan pada Selasa (12/07) yang dihadiri segenap tamu undangan, diantaranya Dinas Kehutanan Provinsi Kalimantan Selatan, UPT KLHK, SKPD Kabupaten Tanah Laut, mitra KPH yaitu PPKH, LSM penggerak lingkungan, media, sekolah, serta anggota Kelompok Tani Hutan dan Gapoktanhut. 
Ruang KRC diresmikan langsung oleh Kepala Dinas Kehutanan Provinsi Kalimantan Selatan dan dilanjutkan dengan pameran produk, ramah tamah serta mencicipi produk hasil hutan binaan.  

                                                                                            

Sebelum diresmikan, KRC telah dimanfaatkan oleh semua stakeholder yang memerlukan pengetahuan mengenai KPH. Selain itu juga telah digunakan untuk pelatihan-pelatihan bidang kehutanan baik secara langsung maupun virtual. Ruang KRC juga dimanfaatkan untuk memamerkan produk-produk hasil hutan, diantaranya jamur crispy, madu kelulut, madu lebah, kopi, gula aren, produk kesehatan (empon-empon), pupuk bokasi, dan kemiri. Kedepannya untuk pemanfaatan fungsi yang  lebih optimal akan di jadwalkan sosialisasi program pembangunan kehutanan dengan sasaran peserta didik di wilayah kerja kph tanah laut

cloud
cloud

KPH TALA PUNYAI KRC UNTUK PENGETAHUAN TENTANG KEHUTANAN


blog

Pelaihari-KPH Tanah Laut meresmikan ruang KRC (Knowledge Resource Center) atau bisa disebut juga sebagai Pusat Sumberdaya Pengetahuan yang dimana segala informasi terkait kehutanan terutama produk-produk hasil hutan di wilayah kerja KPH Tanah Laut. Kepala KPH Tanah Laut, Rahmad Riansyah, S.Hut., MP menyampaikan bahwasannya KRC ini merupakan pengolahan terintegrasi informasi mengenai Kawasan Hutan, penyebaran informasi dan pengetahuan, serta memfasilitasi penguatan koordinasi dan networking dalam manajemen kawasan di tingkat tapak yang pertama dibangun di Provinsi Kalimantan Selatan. 

                                                                                           

Sebagai bentuk kerjasama yang ada, penganggaran KRC ini dibantu dengan bantuan dana hibah Forest Investment Program II melalui Dipa Balai Pengelolaan Hutan Produksi (BPHP) wilayah IX Banjarbaru, sedangkan Dinas Kehutanan Provinsi Kalimantan Selatan berperan untuk mengisi desain ornamen produk hasil hutan bukan kayu yang dapat memperindah ruangan, serta Direktorat Pusdatin Kementrian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) juga berperan dalam hal peralatan penunjang seperti kamera, komputer, jaringan internet, dan drone. 

                                                                                            

Sasaran pembuatan KRC tidak hanya untuk Kelompok Tani Hutan tetapi juga anak-anak sekolah agar mengenal dan mengetahui cara memproses dan mempromusikan produk-produk hasil hutan seperti yang dipaparkan oleh Fathimatuzzahra, S.Hut, MP dalam menyampaikan harapannya agar ruang KRC ini nantinya dapat diperluas sehingga lebih banyak yang bisa mengambil manfaat secara bersama. 

                                                                                            

Peresmian ini dilangsungkan pada Selasa (12/07) yang dihadiri segenap tamu undangan, diantaranya Dinas Kehutanan Provinsi Kalimantan Selatan, UPT KLHK, SKPD Kabupaten Tanah Laut, mitra KPH yaitu PPKH, LSM penggerak lingkungan, media, sekolah, serta anggota Kelompok Tani Hutan dan Gapoktanhut. 
Ruang KRC diresmikan langsung oleh Kepala Dinas Kehutanan Provinsi Kalimantan Selatan dan dilanjutkan dengan pameran produk, ramah tamah serta mencicipi produk hasil hutan binaan.  

                                                                                            

Sebelum diresmikan, KRC telah dimanfaatkan oleh semua stakeholder yang memerlukan pengetahuan mengenai KPH. Selain itu juga telah digunakan untuk pelatihan-pelatihan bidang kehutanan baik secara langsung maupun virtual. Ruang KRC juga dimanfaatkan untuk memamerkan produk-produk hasil hutan, diantaranya jamur crispy, madu kelulut, madu lebah, kopi, gula aren, produk kesehatan (empon-empon), pupuk bokasi, dan kemiri. Kedepannya untuk pemanfaatan fungsi yang  lebih optimal akan di jadwalkan sosialisasi program pembangunan kehutanan dengan sasaran peserta didik di wilayah kerja kph tanah laut

0   0

Ada pertanyaan mengenai pengalaman ini ? Diskusikan pada kolom komentar ini