Pelaihari - Jum'at 08/07 
Rumah salah satu warga di Desa Bukit mulya, Kecamatan Kintap terancam amblas dan rusak dikarenakan bersebelahan dengan lubang tambang.

                                                                                            

Agus Suparno, SST selaku Kepala Seksi Perlindungan Hutan memerintahkan tim Polhut dan TKPH untuk mengecek lokasi tersebut. Tim yang dipimpin oleh Nia Handayani, S.Hut selaku Koordinator Polisi Kehutanan KPH Tanah Laut langsung segera menuju lokasi kejadian.

                                                                                            

Setelah tiba dilokasi, tim langsung melakukan pengecekan, ternyata lokasi tersebut berada pada Areal Penggunaan Lain (APL) yang berada pada titik koordinat 3°50'10.4" S, 115°16'34.9" E. Menurut informasi, kerusakan rumah tersebut melanda rumah Bapak Abdul Sidik, warga di lingkungan RT 13 RW 4. Dinding rumahnya di beberapa tempat retak memanjang, bagian lantai keramik sebagian juga mulai retak. Hal itu dikarenakan longsornya tebing tambang curam yang hanya berjarak satu meter dari bangunan rumah permanen berkonstruksi beton tersebut.

                                                                                            

Jika longsor kembali terjadi, maka rumah Syukur terancam turut tergerus dan terkubur di dasar lubang yang dalamnya mencapai puluhan meter.
Demikian laporan yang dapat kami sampaikan, mohon arahan selanjutnya
Terimakasih.

cloud
cloud

KPH TANAH LAUT TELUSURI LAPORAN WARGA


blog

Pelaihari - Jum'at 08/07 
Rumah salah satu warga di Desa Bukit mulya, Kecamatan Kintap terancam amblas dan rusak dikarenakan bersebelahan dengan lubang tambang.

                                                                                            

Agus Suparno, SST selaku Kepala Seksi Perlindungan Hutan memerintahkan tim Polhut dan TKPH untuk mengecek lokasi tersebut. Tim yang dipimpin oleh Nia Handayani, S.Hut selaku Koordinator Polisi Kehutanan KPH Tanah Laut langsung segera menuju lokasi kejadian.

                                                                                            

Setelah tiba dilokasi, tim langsung melakukan pengecekan, ternyata lokasi tersebut berada pada Areal Penggunaan Lain (APL) yang berada pada titik koordinat 3°50'10.4" S, 115°16'34.9" E. Menurut informasi, kerusakan rumah tersebut melanda rumah Bapak Abdul Sidik, warga di lingkungan RT 13 RW 4. Dinding rumahnya di beberapa tempat retak memanjang, bagian lantai keramik sebagian juga mulai retak. Hal itu dikarenakan longsornya tebing tambang curam yang hanya berjarak satu meter dari bangunan rumah permanen berkonstruksi beton tersebut.

                                                                                            

Jika longsor kembali terjadi, maka rumah Syukur terancam turut tergerus dan terkubur di dasar lubang yang dalamnya mencapai puluhan meter.
Demikian laporan yang dapat kami sampaikan, mohon arahan selanjutnya
Terimakasih.

0   0

Ada pertanyaan mengenai pengalaman ini ? Diskusikan pada kolom komentar ini