Pelaihari - Kamis, 26 Mei 2022
KPH Tanah Laut melakukan monitoring tanaman sengon RHL APBD 2020 dan 2021 yang dilaksanakan oleh staf KPH Tanah Laut. Kegiatan monitoring ini melibatkan 15 personil yang dibagi dalam 5 tim dan disebar untuk mengecek tanaman yang tersebar di beberapa kecamatan yang ada di Tanah Laut.

                                                                                          

Dari hasil monitoring beberapa lokasi ini dilaporkan bahwa tanaman hidup dengan baik dan sebagian mati, penyebab tanaman mati adalah dimakan ternak sapi dan terendam air. Tinggi tanaman bervariasi mulai dari 3-6m, dan 7-12m. Berdasarkan hasil pengecekan secara visual presentasi tingkat tumbuh sekitar 70%. Mengenai detailnya akan segera di lakukan rekapitulasi data dan untuk luasan lahan yang kurang pertumbuhan tanaman nya akan di sulam dengan bibit sengon baru dari KPH Tala. 

                                                                                         

Kepala KPH Tanah Laut Rahmad Riansyah, S.Hut, MP mengharapkan dengan adanya monitoring ini dapat mengetahui perkembangan tanaman sengon dengan data dan informasi yang valid sehingga mampu menyukseskan visi dan misi dari RHL itu sendiri yaitu memulihkan, mempertahankan dan meningkatkan fungsi hutan dan lahan sehingga daya dukung, produktivitas dan peranannya dalam mendukung sistem penyangga kehidupan tetap terjaga. 

                                                                                          

 

cloud
cloud

KPH TANAH LAUT MELAKUKAN MONITORING TANAMAN SENGON RHL APBD 2020 DAN 2021


blog

Pelaihari - Kamis, 26 Mei 2022
KPH Tanah Laut melakukan monitoring tanaman sengon RHL APBD 2020 dan 2021 yang dilaksanakan oleh staf KPH Tanah Laut. Kegiatan monitoring ini melibatkan 15 personil yang dibagi dalam 5 tim dan disebar untuk mengecek tanaman yang tersebar di beberapa kecamatan yang ada di Tanah Laut.

                                                                                          

Dari hasil monitoring beberapa lokasi ini dilaporkan bahwa tanaman hidup dengan baik dan sebagian mati, penyebab tanaman mati adalah dimakan ternak sapi dan terendam air. Tinggi tanaman bervariasi mulai dari 3-6m, dan 7-12m. Berdasarkan hasil pengecekan secara visual presentasi tingkat tumbuh sekitar 70%. Mengenai detailnya akan segera di lakukan rekapitulasi data dan untuk luasan lahan yang kurang pertumbuhan tanaman nya akan di sulam dengan bibit sengon baru dari KPH Tala. 

                                                                                         

Kepala KPH Tanah Laut Rahmad Riansyah, S.Hut, MP mengharapkan dengan adanya monitoring ini dapat mengetahui perkembangan tanaman sengon dengan data dan informasi yang valid sehingga mampu menyukseskan visi dan misi dari RHL itu sendiri yaitu memulihkan, mempertahankan dan meningkatkan fungsi hutan dan lahan sehingga daya dukung, produktivitas dan peranannya dalam mendukung sistem penyangga kehidupan tetap terjaga. 

                                                                                          

 

1   0

Ada pertanyaan mengenai pengalaman ini ? Diskusikan pada kolom komentar ini