Pelaihari - Adanya beberapa kelompok  tani hutan yang berada di wilayah KPH Tanah Laut yang memiliki usaha potensi yang masih belum terjamah yakni kelompok tani hutan yang berada di Desa Banua Tengah Kecamatan Takisung (20/05).

                                                                                         

Pelaksanaan kegiatan ini dilaksanakan selama satu hari, dalam pelaksanaannya dilakukannya koordinasi dengan Kepala Desa Banua Tengah mengenai kelompok tani tersebut, dan memang diakui eh Desa Tersebut dan akan masuk ke dalam Badan Usaha Milik Desa, potensi usaha yang ada yaitu pembuatan pupuk bokasi, kegiatan peternakan melatar belakangi kegiatan ini karena kelompok tani tesebut merasa ada barang yg tidak termanfaatkan seperti kotoran sapi dan bekas pakan berupa jerami.

                                                                                         

Disisi lain kelompok tani ini juga sudah pernah mengikuti pelatihan yang dilaksanakan oleh Balai Diklat Kehutanan Samarinda yang bekerjasama dengan KPH Tanah Laut, sehingga mereka sudah menerapkan SOP pembuatan pupuk bokasi tersebut dengan baik.

                                                                                         

Saat ini sudah berproduksi dan menjualnya kepada masyarakat sekitar, dalam hal ini produk dibandrol harga Rp. 7.500.- / 3 Kg. Kedepannya KPH Tanah Laut akan melakukan pendampingan berupa Video Promosi dilokasi tersebut untuk menyebar luaskan dalam ingormasi penjualan.

cloud
cloud

KPH TALA LAKSANAKAN PENDAMPINGAN POTENSI USAHA PUPUK BOKASI


blog

Pelaihari - Adanya beberapa kelompok  tani hutan yang berada di wilayah KPH Tanah Laut yang memiliki usaha potensi yang masih belum terjamah yakni kelompok tani hutan yang berada di Desa Banua Tengah Kecamatan Takisung (20/05).

                                                                                         

Pelaksanaan kegiatan ini dilaksanakan selama satu hari, dalam pelaksanaannya dilakukannya koordinasi dengan Kepala Desa Banua Tengah mengenai kelompok tani tersebut, dan memang diakui eh Desa Tersebut dan akan masuk ke dalam Badan Usaha Milik Desa, potensi usaha yang ada yaitu pembuatan pupuk bokasi, kegiatan peternakan melatar belakangi kegiatan ini karena kelompok tani tesebut merasa ada barang yg tidak termanfaatkan seperti kotoran sapi dan bekas pakan berupa jerami.

                                                                                         

Disisi lain kelompok tani ini juga sudah pernah mengikuti pelatihan yang dilaksanakan oleh Balai Diklat Kehutanan Samarinda yang bekerjasama dengan KPH Tanah Laut, sehingga mereka sudah menerapkan SOP pembuatan pupuk bokasi tersebut dengan baik.

                                                                                         

Saat ini sudah berproduksi dan menjualnya kepada masyarakat sekitar, dalam hal ini produk dibandrol harga Rp. 7.500.- / 3 Kg. Kedepannya KPH Tanah Laut akan melakukan pendampingan berupa Video Promosi dilokasi tersebut untuk menyebar luaskan dalam ingormasi penjualan.

1   0

Ada pertanyaan mengenai pengalaman ini ? Diskusikan pada kolom komentar ini