Pelaihari- Program Kampung Iklim (ProKlim) adalah program berlingkup nasional yang dikelola oleh Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) dalam rangka meningkatkan keterlibatan masyarakat dan pemangku kepentingan lain untuk melakukan penguatan kapasitas adaptasi terhadap dampak perubahan iklim dan penurunan emisi gas rumah kaca demi meningkatkan kesejahteraan di tingkat lokal sesuai dengan kondisi wilayah tersebut. 

                                                                                            

Untuk mendukung suksesnya Program Kampung Iklim di Kabupaten Tanah Laut, pihak KPH Tanah Laut ikut berpartisipasi dengan memfasilitasi berupa bibit buah unggul kepada 12 Desa dan Kelurahan yang telah terdaftar sebagai kampung iklim yang akan diberikan jenis dan varietas bibit, diantaranya Alpukat Miki, Alpukat Markus, Jambu Kristal, Durian Musangking, Durian Mantuala, Durian Bawor, Durian si Kolam, Durian Montong, dan Kelengkeng Matalada. 

                                                                                            

Launching penanaman bibit buah unggul yang diselenggarakan pada Kamis (30/06) di Bendungan Kelurahan Karang Taruna tersebut dihadiri oleh beberapa instansi, baik dari Dinas Provinsi, Pemerintah Kabupaten Tanah Laut, Dinas Kabupaten, UPT. Kementrian BPDASHL Barito dan BPHP wilayah IX serta CSR Bank Rakyat Indonesia (BRI) dengan memberikan bantuan ekonomi produktif program peduli women-tree kepada Kelompok Wanita Tani Kelurahan Karang Taruna. 

                                                                                            

Sambutan hangat diberikan Pemerintah Kabupaten Tanah Laut yang diwakili oleh Sekretaris Daerah Asisten II yang menyambut baik acara ini dan berharap adanya kolaborasi antar instansi, mulai bagian hulu (Dinas Kehutanan) hingga hilir (Dinas Perindustrian dan Dinas Perdagangan) dalam menjalani program Pemerintah demi masyarakat sejahtera. 

                                                                                            

Selain acara penanaman bersama, Kepala KPH Tanah Laut Rahmad Riansyah, S.Hut., MP juga memperkenalkan dan mempromosikan hasil kerja nyata yang dihasilkan oleh Kelompok Tani Hutan (KTH) wilayah kerja KPH Tanah Laut berupa stand produk Hasil Hutan Bukan Kayu (HHBK - kopi, jamur crispy, madu dan pupuk bokasi) stand seduh kopi gratis dari Gunung Katunun, serta stand bibit gratis kepada para tamu undangan dan masyarakat sekitar yang turut berhadir. 

                                                                                            

Setelah adanya launching penanaman bibit buah unggul ini, Kepala KPH Tanah Laut mengingatkan kembali kepada 12 Desa dan Kelurahan untuk terus merawat bibit unggul tersebut, karena tim KPH Tanah Laut telah mensurvey jenis berdasarkan kecocokan lokasi yang ada, sehingga diharapkan adanya hasil yg bermanfaat tidak hanya lingkungan tetapi ekonomi masyarakat sekitar. Adapun Desa dan Kelurahan, diantaranya
1. Desa Damit,
2. Desa Bumi Jaya,
3. Desa Sungai Riam,
4. Desa Liang Anggang,
5. Desa Nusa Indah,
6. Desa Asri Mulia,
7. Desa Tirta Jaya,
8. Desa Martadah Baru,
9. Desa Kampung Baru,
10. Desa Pagatan Besar,
11. Desa Sumber Jaya, dan
12. Kelurahan Karang Taruna

cloud
cloud

PROGRAM BARU UNTUK DESA DI WILAYAH KERJA KPH TALA


blog

Pelaihari- Program Kampung Iklim (ProKlim) adalah program berlingkup nasional yang dikelola oleh Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) dalam rangka meningkatkan keterlibatan masyarakat dan pemangku kepentingan lain untuk melakukan penguatan kapasitas adaptasi terhadap dampak perubahan iklim dan penurunan emisi gas rumah kaca demi meningkatkan kesejahteraan di tingkat lokal sesuai dengan kondisi wilayah tersebut. 

                                                                                            

Untuk mendukung suksesnya Program Kampung Iklim di Kabupaten Tanah Laut, pihak KPH Tanah Laut ikut berpartisipasi dengan memfasilitasi berupa bibit buah unggul kepada 12 Desa dan Kelurahan yang telah terdaftar sebagai kampung iklim yang akan diberikan jenis dan varietas bibit, diantaranya Alpukat Miki, Alpukat Markus, Jambu Kristal, Durian Musangking, Durian Mantuala, Durian Bawor, Durian si Kolam, Durian Montong, dan Kelengkeng Matalada. 

                                                                                            

Launching penanaman bibit buah unggul yang diselenggarakan pada Kamis (30/06) di Bendungan Kelurahan Karang Taruna tersebut dihadiri oleh beberapa instansi, baik dari Dinas Provinsi, Pemerintah Kabupaten Tanah Laut, Dinas Kabupaten, UPT. Kementrian BPDASHL Barito dan BPHP wilayah IX serta CSR Bank Rakyat Indonesia (BRI) dengan memberikan bantuan ekonomi produktif program peduli women-tree kepada Kelompok Wanita Tani Kelurahan Karang Taruna. 

                                                                                            

Sambutan hangat diberikan Pemerintah Kabupaten Tanah Laut yang diwakili oleh Sekretaris Daerah Asisten II yang menyambut baik acara ini dan berharap adanya kolaborasi antar instansi, mulai bagian hulu (Dinas Kehutanan) hingga hilir (Dinas Perindustrian dan Dinas Perdagangan) dalam menjalani program Pemerintah demi masyarakat sejahtera. 

                                                                                            

Selain acara penanaman bersama, Kepala KPH Tanah Laut Rahmad Riansyah, S.Hut., MP juga memperkenalkan dan mempromosikan hasil kerja nyata yang dihasilkan oleh Kelompok Tani Hutan (KTH) wilayah kerja KPH Tanah Laut berupa stand produk Hasil Hutan Bukan Kayu (HHBK - kopi, jamur crispy, madu dan pupuk bokasi) stand seduh kopi gratis dari Gunung Katunun, serta stand bibit gratis kepada para tamu undangan dan masyarakat sekitar yang turut berhadir. 

                                                                                            

Setelah adanya launching penanaman bibit buah unggul ini, Kepala KPH Tanah Laut mengingatkan kembali kepada 12 Desa dan Kelurahan untuk terus merawat bibit unggul tersebut, karena tim KPH Tanah Laut telah mensurvey jenis berdasarkan kecocokan lokasi yang ada, sehingga diharapkan adanya hasil yg bermanfaat tidak hanya lingkungan tetapi ekonomi masyarakat sekitar. Adapun Desa dan Kelurahan, diantaranya
1. Desa Damit,
2. Desa Bumi Jaya,
3. Desa Sungai Riam,
4. Desa Liang Anggang,
5. Desa Nusa Indah,
6. Desa Asri Mulia,
7. Desa Tirta Jaya,
8. Desa Martadah Baru,
9. Desa Kampung Baru,
10. Desa Pagatan Besar,
11. Desa Sumber Jaya, dan
12. Kelurahan Karang Taruna

0   0

Ada pertanyaan mengenai pengalaman ini ? Diskusikan pada kolom komentar ini